Kampanye Alam "Bolaang Mongondow Selatan #RawatBumi2019: Lestarikan Habitat Maleo di Bumi Celebes" | LindungiHutan
Gambar Kampanye
Kampanye Selesai

Bolaang Mongondow Selatan #RawatBumi2019: Lestarikan Habitat Maleo di Bumi Celebes

Roysul Mamonto

Roysul Mamonto

302 pohon terkumpul dari 2,000 pohon

26 Donatur

Batas Donasi: 21 April 2019
Kampanye Selesai
Penanaman: 21 April 2019
Selesai Ditanam
Unduh LPJ
Cerita
Pantau
Update
Kampanye dibuat 25 January 2019
Ketidaktahuan masyarakat dan kemiringan lokasi yang curam membuat kami khawatir akan terjadi longsor, hal tersebut tentunya akan mengganggu satwa liar yang ada di taman nasional ini
Taman Nasional Bogani Nani Wartabone adalah taman nasional darat terbesar di Sulawesi, luasnya mencapai 282.008.757 Ha dengan biodiversty tinggi dan habitat penting bagi spesies khas Sulawesi. Taman Nasionalini memiliki manfaat yang sangat besar bagi masyarakat sebagai tempat wisata dan pemanfaatan air yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar kawasan untuk dikonsumsi, pertanian maupun sebagai pembangkit listrik tenaga mikrohidro.

Terdapat sekitar 125 desa yang berbatasan langsung dengan kawasan Taman Nasional. Taman Nasional ini mencakup dua wilayah yaitu Kabupaten Bone Bolango Provinsi Gorontalo dan Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan Provinsi Sulawesi Utara.



Foto: Plang TN Bogani Nani Wartabone

Namun Taman Nasional tersebut menghadapi berbagai ancaman seperti perambahan, penebangan liar, penambangan tampa izin, hingga perburuan liar.

Sejak era 1980-an telah terjadi perubahan penggunaan lahan akibat eksploitasi hutan skala besar, yang kemudian terus berlanjut di era 1990-an. Terjadinyaboomingpenggunaan lahan untuk keperluan monokultur (terutama komoditi sawit, kopi, coklat, dan karet) dan dengan berkembangnya pengembangan pembangunan infrastruktur, lahirnya kota-kota baru, serta mobilitas dan pertumbuhan penduduk telah menyebabkan perubahan cukup luas dan mengakibatkan kawasan konservasi mendapatkan tekanan yang lebih besar dan kompleks menyebabkan timbulnya fenomena ‘Island Ecosystem’ dan fragmentasi habitat.

Pengelolaan kawasan konservasi memerlukan dukungan disiplin ilmu yang beragam, pendekatan multipihak dan dukungan kebijakan yang konsisten oleh pemerintah mulai dari pusat , propinsi , kabupaten , kecamatan, desa sampai ke tingkat tapak, dengan pendampingan yang konsisten dari CSO, Universitas setempat,local championdan para aktivis.

Masyarakat diposisikan sebagai subyek atau pelaku utama dalam berbagai model pengelolaan kawasan, pengembangan daerah penyangga melalui ekowisata, pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK), jasa lingkungan, patroli kawasan, penjagaan kawasan, restorasi kawasan, pengendalian kebakaran, budidaya dan penangkaran satwa, penanggulangan konflik satwa, pencegahan perburuan dan perdagangan satwa. Ditjen KSDAE hanya akan bekerjasama dengan desa dan kelompok masyarakat. Hanya dalam kelompoklah dapat dibangun nilai – nilai kelompok, misalnya kegotongroyongan, kebersamaan, kerjasama, tanggung renteng, dalam rangka membangun tujuan kelompok dan pembelajaran bersama. Secara tidak langsung model ini dapat didorong dilaksanakannya prinsip – prinsip demokrasi di tingkat lokal sebagaimana yang dicita-citakan oleh para pendiri bangsa 72 Tahun yang lalu.

Taman Nasional Bogani Nani Wartabone tidak semata hanya melindungi kekayaan alam berupa flora dan fauna, tetapi juga mempunyai jasa ekologis sebagai daerah resapan air, sebagai contoh daerah aliran sungai (DAS) Dumonga yang berada di Kabupaten Bolaang Mangondow Selatan mampu memenuhi kebutuhan irigasi bagi pertanian lalu (DAS) Bone dapat meopang kebutuhan air bersih untuk wilayah kota Gorontalo. Taman nasional ini menjadi habitat bagi salah satu spesies khas Sulawesi yaitu Maleo (Macrocephalon maleo).



Foto: Burung Maleo

Khawatir dengan kerusakan yang terjadi di Taman Nasional Bogani Nani Wartabone, saya Roysul dan teman-teman aktivis Komunitas Peduli Lingkungan ARECACEAE ingin mengadakan kegiatan penyelamatan hutan di habitat Burung Maleo tersebut bersama pemerintah daerah Bolsel, Balai TNBNWB resort pantai selatan dan KPHP wilayah II.. Komunitas kami yang berdiri sejak Agustus tahun lalu ini memang bergerak di bidang penghijauan dan edukasi ke masyarakat untuk melestarikan alam.





Foto: Kegiatan Komunitas ARACEAE

Yuk ikut andil dengan menjadi relawan atau juga bisa dengan cara berdonasi untuk penanaman dan perawatan pohon. Kegiatan ini diharapkan dapat menjembatani para pihak dalam merawat serta melestarikan guna mempertahankan fungsi dan keutuhan ekosistem Taman Nasional Bogani Nani Wartanabe. Penanaman ini akan dilakukan bersamaan dengan momentum Hari Bumi yang jatuh pada tanggal 21 April 2019, yang oleh LindungiHutan dikemas melalui “Gerakan Rawat Bumi” dengan melakukan penanaman pohon di 100 daerah, salah satunya Bolaang Mongondow Selatan. (Deandra)



Foto: Lokasi penanaman

Besaran Donasi yang diperlukan untuk melakukan penanaman dan perawatan pohon adalah Rp 18.000/pohon. Penanaman akan dilaksanakan di Bolsel.

Dengan Rincian :
  1. Biaya Bibit
  2. Biaya Tanam
  3. Biaya perawatan selama 1 Tahun (Update perkembangan pohon dapat dilihat di website ini)
  4. Update dilakukan selama 3 Bulan sekali
  5. Pengembangan Website Lindungi Hutan

Bagaimana Cara Berdonasi ??
  1. Klik Tombol Donasi
  2. Input Jumlah Pohon yang akan di donasikan
  3. Pilih Transaksi Pembayaran
  4. Konfirmasi
  5. Nama Anda Akan muncul di Halaman Donatur
  6. Selesai

Anda Juga dapat melakukan Gabung Aksi penanaman dengan melakukan pendaftaran di Tombol “Gabung Aksi”, biaya ditanggung peserta.

Salam Lestari !!

Kampanye alam"Bolaang Mongondow Selatan #RawatBumi2019: Lestarikan Habitat Maleo di Bumi Celebes" telah dilaksanakan diBumi Cilebes pada tanggal21 April 2019 dibantu olehRelawan LindungiHutan Bolaang Mongondowdan juga peserta gabung aksi yang berjumlah4 orang



Dokumentasi lengkap penanaman pada kampanye ini dapat diakses di link berikut RawatBumi Bolsel
Data dan Emisi/Serapan Carbon dapat berubah sesuai data update dan usia pohon
28 Mar 2021
Campaign telah dilaksanakan 28-03-2021
308
Pohon Hidup
0
Pohon Mati
1cm
Diameter Pohon
1cm
Tinggi Pohon
1%
Perkembangan
02 Jun 2020
Kampanye alam "Bolaang Mongondow Selatan #RawatBumi2019: Lestarikan Habitat Maleo di Bumi Celebes" telah dilaksanakan di Bumi Cilebes pada tanggal 21 April 2019 dibantu oleh Relawan LindungiHutan Bolaang Mongondow dan juga peserta gabung aksi yang berjumlah 4 orang Dokumentasi lengkap penanaman pada kampanye ini dapat diakses di link berikut https://drive.google.com/open?id=15rmcYqMYBHHw411nM_cLUzvLy_IClHdu
308
Pohon Hidup
0
Pohon Mati
1cm
Diameter Pohon
1cm
Tinggi Pohon
1%
Perkembangan
Gambar Monitoring
02 Jun 2020
Campaign telah dilaksanakan 02-06-2020
308
Pohon Hidup
0
Pohon Mati
1cm
Diameter Pohon
1cm
Tinggi Pohon
1%
Perkembangan
22 Apr 2019
Campaign telah dilaksanakan 22-04-2019
308
Pohon Hidup
0
Pohon Mati
0.1cm
Diameter Pohon
0.1cm
Tinggi Pohon
100%
Perkembangan
25 Jan 2019
Update Kampanye Dimulai Nanti Pada Tanggal Pelaksanaan 21-04-2019
1
Pohon Hidup
0
Pohon Mati
0.1cm
Diameter Pohon
0.1cm
Tinggi Pohon
100%
Perkembangan
Gambar Monitoring
4 tahun yang lalu
Avatar
Jonay
6 Pohon
4 tahun yang lalu
Avatar
Anonymous
5 Pohon
4 tahun yang lalu
Avatar
Anonymous
5 Pohon
Semoga pelestarian terus dilakukan agar terjaga bumi kita
4 tahun yang lalu
Avatar
Muh. Thaib Mokobombang
5 Pohon
Jaga Hutan karna hutan adalah paru paru dunia, Jangan merusak hutan karna Merusak Hutan artinya kita merusak paru paru kita juga anak keturunan kita, lestarikan dan jaga hutan karna
5 tahun yang lalu
Avatar
Anonymous
5 Pohon
Bersahabat dengan alam bersama dengan sesama
5 tahun yang lalu
Avatar
Endang Setyaningsih
20 Pohon
20
Go green to save earth and save our generation
4 tahun yang lalu
Avatar
Aris Setyawan
20 Pohon
20
Setiap pohon sangat bermanfaat bagi makhluk lainnya, Alloh menciptakan keseimbangan alam melalui pohon salah satunya, menjaga pohon berarti ikut menjaga keseimbangan alam Salam Lestari
5 tahun yang lalu
Avatar
Surakanti Safarina
12 Pohon
12
Lestari alam ku, lestari bumiku

Hitung Emisi Karbon dengan Mudah dan Gratis

Melalui Imbangi, setiap pengguna dapat menghitung jejak karbon yang dihasilkan dan menyerapnya dengan langkah penghijauan bersama LindungiHutan

Hitung Jejak Karbon