Connect with us

Hutanpedia

LUMUT (Bryophyta): Pengertian, Klasifikasi, dan Manfaatnya (2022)

Published

on

Apa yang dimaksud dengan lumut?

Sedikitnya, terdapat 18-23 ribu spesies lumut yang ada di muka bumi. Selain berperan penting dalam kelestarian ekosistem, lumut juga berperan sebagai bioindikator, dan menyimpan potensi pemanfaatan yang belum banyak diketahui.

Pengertian dan klasifikasi

Apa itu lumut?
Sering ditemui di sekitaran kita, tetapi apa sebenarnya lumut itu?

Tumbuhan lumut merupakan salah satu kelompok tumbuhan yang besar, dengan perkiraan 18,000 hingga 23,000 spesies yang telah teridentifikasi di bumi. Lumut juga dikenal sebagai tumbuhan purba, loh! 

Dilansir dari britannica.com, lumut diduga sudah ada sejak Periode Permian (298,9 juta hingga 251,9 juta tahun yang lalu), dan lebih dari 100 spesies telah diidentifikasi dari fosil periode Paleogen dan Neogen (66 juta hingga 2,58 juta tahun yang lalu).

Lumut (Bryophyta) adalah golongan tumbuhan tingkat rendah, sebab tidak memiliki jaringan pembuluh selayaknya pada tumbuhan paku (Pteridophyta) ataupun tumbuhan berbiji (Spermatophyta). Bersamaan dengan alga, lichen, paku serta jamur, lumut juga tergolong dalam kelompok Cryptogamae, yaitu sekelompok tumbuhan atau organisme mirip tumbuhan yang bereproduksi melalui spora, tanpa struktur organ berupa bunga ataupun biji.

Ciri -ciri lumut

Gambar lumut.
Seperti ini jika lumut dilihat dari dekat.

Sebelumnya kita sudah mengetahui berbagai kelompok dari kerajaan tumbuhan. Nah, supaya paham lebih lanjut, mari kita kenali ciri-ciri dan karakter utama dari lumut!

  • Akar, batang dan daun belum dapat dibedakan dengan jelas (masih berupa thalus).
  • Tidak memiliki organ pembuluh (non-vascular plant).
  • Menghasilkan spora.
  • Tidak menghasilkan bunga ataupun biji.
  • Merupakan organisme kosmopolit, bisa ditemukan hampir di semua tempat.
  • Mengalami pergiliran keturunan (metagenesis).
  • Fase gametofit mendominasi sebagian besar siklus hidup.
  • Organ reproduksi dibedakan menjadi arkegonium (betina) dan anteridium (jantan) yang menghasilkan gamet.

Baca juga: Pohon Serut, Tanaman Hias yang Kaya Manfaat (2022)

Siklus hidup lumut

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, lumut mengalami suatu proses pergiliran keturunan. Siklusnya terbagi menjadi dua tahapan, (1) fase sporofit dan (2) fase gametofit. Fase sporofit akan menghasilkan spora, sedangkan fase gametofit menghasilkan sel kelamin (gamet). Fase yang paling mencolok dan mendominasi siklus hidup lumut adalah fase gametofit.

Taksonomi lumut

Dalam dunia taksonomi, lumut lebih dikenal dalam filum tersendiri, yaitu Bryophyta. Kemudian, lumut terbagi lagi menjadi 3 kelompok utama (1) Lumut hati, (2) Lumut tanduk dan (3) Lumut daun/sejati. 

Jenis-jenis lumut

1. Bryopsida (lumut sejati)

Lumut daun atau lumut sejati, adalah kelompok lumut dengan anggota terbanyak. Terdiri atas 5 kelompok, yaitu Bryales, Andreales, Sphagnales, Polytrichales dan Buxbaumiales. Ciri utama dari kelompok ini dapat dilihat dari struktur arkegonium dan anteridium yang terdapat pada gametofit, kemudian terdapat sporangium di ujungnya.

2. Hepaticopsida (lumut hati)

Berasal dari kata “hepatic” yang artinya adalah hati. Terdiri atas 4 kelompok, yaitu Marchantiales, Sphaerocarpales, Calobryales, dan Jungermanniales. Ciri utama dari lumut hati dapat dilihat dari struktur gametangia yang berbentuk seperti payung, dan fase sporofitnya menggantung pada arkegonium.

3. Anthocerotopsida (lumut tanduk)

Umumnya dikenal dari bentuknya yang menyerupai tanduk, terdiri dari kurang lebih 300 spesies. Hanya memiliki satu ordo yaitu Anthocerotales. Fase sporofit berbentuk kapsul dan memanjang menyerupai tanduk, di bawahnya fase gametofit menyerupai lembaran.

Habitat dan substrat lumut

Lumut tinggal di tempat yang basah.
Biasanya, lumut tinggal di tempat dan lingkungan yang basah maupun minim cahaya matahari.

Pada dasarnya lumut bersifat kosmopolit, artinya dapat hidup dan berkembang di berbagai kondisi habitat. Kita dapat menemukan lumut hidup berkoloni, serta menempel pada berbagai jenis substrat seperti batu, tembok, ataupun pohon. 

Umumnya, lumut menyukai lingkungan yang lembap, basah, dan cenderung terlindungi dari cahaya matahari. Namun beberapa jenis lumut justru dapat bertahan pada lingkungan yang cukup kering, loh! 

Dengan sifat yang seperti sponge, lumut dapat menyerap air dan menjaga kelembaban tanah yang berada di bawahnya. Fungsi ekologis lumut ini jugalah yang berperan sebagai penyubur tanah dan tumbuhan lain di sekitarnya.

Baca juga: Pohon Bidara: Pengertian, Ciri-Ciri, Manfaat, hingga Cara Mengolah (2022)

Peran dan Potensi Pemanfaatan Lumut

Lumut berperan cukup penting dalam ekosistem. Pada suksesi ekologi, lumut termasuk ke dalam jenis perintis yang memulai kehidupan awal pasca gangguan lingkungan. Selain itu, lumut juga dapat menjadi bioindikator dan menjaga kelembapan lingkungan. Faktanya, terdapat berbagai peran dan manfaat lain yang belum banyak diketahui dari lumut. Beberapa di antaranya yaitu:

  • Sebagai bioindikator logam berat
  • Sebagai bioindikator perairan
  • Sebagai indikator radioaktivitas
  • Bahan persemaian dan media tanam
  • Obat-obatan dan sumber makanan
  • Agen biopestisida
  • Budidaya untuk tanaman hias 
  • Pengondisian dan pembiakan tanah

Lumut biasa tumbuh di tembok, dekat dengan saluran air, ataupun menempel di pepohonan. Banyak ditemukan mulai di sekitar perumahan, di pinggir jalan, taman, hingga pada ekosistem hutan yang masih asri.

Uniknya, jenis-jenis lumut yang lebih beragam dapat ditemukan di kawasan dataran yang lebih tinggi, semisal di hutan pegunungan. Menjaga kelembaban dan kesuburan tanah, koloni lumut dalam jumlah besar juga berperan sebagai perintis dalam suksesi ekologi.

FAQ

Apa yang dimaksud dengan lumut?

Golongan tumbuhan tingkat rendah yang tidak memiliki jaringan pembuluh dan berkembang biak melalui spora, biasa ditemukan pada kawasan yang lembab dan cenderung basah

Apa saja jenis-jenis lumut?

Terdapat 3 kelas utama dalam pengelompokan Bryophyta, yaitu lumut daun (bryopsida), lumut hati (hepaticopsida) dan lumut tanduk (anthocerotopsida).

Bagaimana lumut hidup?

Umumnya pada tempat yang lembab, lumut hidup secara berkoloni dengan siklus hidup yang didominasi oleh fase sporofit.

Penulis: Rahma Nabila

Tertarik Ikut Berkontribusi terhadap Hutan Indonesia?

Kamu bisa bergabung dengan Relawan LindungiHutan untuk ikut menghijaukan Indonesia bersama. Bukan hanya itu, kamu juga akan mendapatkan pengalaman melestarikan lingkungan dan juga menambah pengetahuan seputar pelestarian hutan dan lingkungan.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Dapatkan laporan tahun 2023 LindungiHutan

You have successfully subscribed to the newsletter

There was an error while trying to send your request. Please try again.

Blog LindungiHutan will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.