Connect with us

Bisnis Lestari

Mengenal Konsep Masyarakat Madani, Karakteristik dan Perwujudannya

Published

on

Mengenal konsep masyarakat madani

Berbicara soal masyarakat madani erat kaitannya dengan perjalanan Rasulullah dari Kota Mekah ke Madinah. Pada saat itu, mayoritas penduduk Mekah adalah penyembah berhala. Pejabat disana memiliki kepribadian yang buruk seperti korupsi, meminta upeti, dan memeras penduduknya.

Hingga perjalanan Rasulullah ke Kota Yatsrib, yang saat ini bernama Kota Madinah. Rasulullah melihat prospek baik pada kota ini, karena memiliki peradaban maju, saling terbuka, hidup rukun, damai, dan demokratis.

Kesenjangan antara masyarakat dan pemerintah acap kali kita rasakan. Kehadiran masyarakat madani merupakan konsep yang ideal untuk saat ini, menjadi penghubung antara masyarakat dengan pemerintah. Untuk itu kita telusuri lebih dalam mengenai masyarakat madani, Simak artikel ini sampai habis ya!

Apa Itu Masyarakat Madani?

Ilustrasi masyarakat madani.
Beberapa ahli mendefinisikan masyarakat madani sebagai berikut!

Dalam bahasa Arab masyarakat madani dikenal dengan istilah al-mujtama’ al-madani. Istilah bahasa Inggris adalah civil society. Secara singkat masyarakat madani merupakan masyarakat sipil.

Beberapa ahli berpendapat mengenai masyarakat madani, antara lain:

1. Gallner

Gallner mendefinisikan masyarakat madani adalah masyarakat yang terdiri dari berbagai institusi non-pemerintahan yang memiliki otonom cukup kuat untuk mengimbangi negara.

2. Victor Perez Diaz

Menurutnya, civil society menekan pada kondisi masyarakat yang mempunyai kebebasan,  mengalami pemerintahan terbatas, memiliki ekonomi pasar, dan muncul perkumpulan masyarakat yang mandiri serta saling menopang satu dengan yang lainnya.

3. Anwar Ibrahim

Masyarakat madani adalah sistem sosial berasaskan pada prinsip moral untuk menjamin kebebasan perseorangan dengan kestabilan masyarakat.

4. Muhammad HR. Songe

Civil society adalah masyarakat yang mandiri, setara, sederajat, adil, demokratis, dan menjunjung tinggi nilai kemanusiaan.

5. Madjid

Menurutnya masyarakat yang mempunyai semangat rabbaniyah, jika tulus dan sejati maka akan memancarkan semangat perikemanusiaan, berbudi luhur, dan berakhlak mulia.

6. AS. Hikam

Kehidupan sosial yang terorganisasi dan memiliki ciri seperti  keswasembadaan, kesukarelaan, keswadayaan, kemandirian, dan ketertarikan dengan norma dan nilai hukum yang diikuti oleh warganya.

Baca juga: Mengenal Konsep Triple Bottom Line (3P) dan Implementasinya

Karakteristik

Beberapa karakteristik masyarakat madani.
Karakteristik masyarakat madani

Secara umum, dikatakan sebagai masyarakat madani apabila memiliki karakteristik, antara lain: toleransi, mandiri, tolong menolong, keswadayaan, menjunjung tinggi etika dan norma yang telah disepakati bersama-sama.

Menurut Rosyada dkk (2003), ada 6 karakteristik yang melekat dengan masyarakat madani, yaitu free public sphere, demokratis, toleransi, pluralisme, keadilan sosial (social justice), dan berkeadaban.

1. Free Public Sphere

Adanya ruang publik sebagai sarana kebebasan dalam mengemukakan pendapat. Setiap masyarakat berhak menyampaikan suara dalam berpolitik tanpa adanya kekhawatiran. Sebagai masyarakat madani tentunya tetap memiliki akses penuh dalam kegiatan publik, seperti berkumpul, berserikat, dan menyuarakan aspirasinya di publik.

2. Demokrasi

Setiap warga negara mendapat kebebasan dalam memilih dan mengambil keputusan dalam menjalankan aktivitasnya. Sikap demokratis ini diwujudkan tanpa membeda-bedakan suku, ras, dan aga setiap orang. Sikap demokrasi merasuk kedalam beberapa aspek kehidupan misalnya ekonomi, sosial, budaya, politik, dan lainnya.

3. Toleransi

Sikap toleransi ditunjukkan dengan bagaimana saling menghargai setiap individu yang memiliki perbedaan. Perbedaan dalam berpendapat, beragama, dan aktivitas yang dilakukan orang lain. Sikap toleransi diterapkan pada setiap pergaulan yang berbeda-beda.

4. Pluralisme

Pluralisme terdiri dari dua kaya yaitu plura (beraneka ragam) dan isme (paham). Pluralisme berarti pemahaman adanya perbedaan baik itu gagasan maupun budaya yang harus dihargai dan dipahami dengan disertai sikap yang tulus dan bernilai positif. Sikap penuh pengertian kepada orang lain, dibutuhkan dalam kehidupan bermasyarakat.

5. Keadilan sosial (social justice)

Setiap individu mendapatkan hak dan kewajiban yang sama. Tidak ada monopoli dari penguasa. Hal ini mencakup ke dalam aspek sosial, ekonomi, politik, dan lainnya.

6. Berkeadaban

Sikap sopan, santun, baik budi, kemanusian, menghormati, dan menghargai yang ditumbuhkan pada setiap individu. Seperti pada sila kedua pancasila yaitu adil dan beradab. Penerapan adab pada diri sendiri mewujudkan masyarakat yang damai, terbuka, sejahtera, dan maju.

Pentingnya Masyarakat Madani dan Tujuannya

Tujuan masyarakat madani.
Mengapa penting sih? Untuk tujuan apa?

Keberadaan masyarakat madani tidak sepenuhnya sebagai penentang kepada pemerintah. Masyarakat madani menjadi jembatan antara negara (pemerintah) dengan masyarakat. Rakyat kecil dapat menyuarakan aspirasinya untuk negara.

Jika diperdalam lagi, masyarakat madani memegang peran sebagai:

  • Pelindung masyarakat dari kesewenangan negara dan menjadi kelompok penyeimbang
  • Pendukung dan pelengkap dari tugas-tugas negara
  • Pengisi hal-hal penting dalam kehidupan bersosial

Peran-peran tersebut apabila dapat dijalankan dengan baik, maka masyarakat kecil tidak merasa dirugikan dengan kebijakan hukum yang ada.

Dikutip dari deepublish, pembentukan kelompok masyarakat bukan serta-merta tanpa tujuan. Adanya kelompok madani, memiliki tujuan seperti berikut:

  • Setiap individu dapat memenuhi kebutuhannya sendiri maupun orang lain
  • Setiap individu memiliki hak dan kewajiban yang sama sehingga tidak ada diskriminasi dan mendapat perlakuan yang adil
  • Memberikan hak, kemampuan, dan kesempatan dalam mengemukakan pendapat di tempat publik
  • Menumbuhkan rasa persatuan di lingkungan masyarakat
  • Membangun sistem pemerintahan yang adil dan produktif
  • Menciptakan rasa aman, nyaman, saling terbuka, dan percaya pada masyarakat

Baca juga: Apa Itu Sustainability? Berikut Manfaat bagi Bisnis dan Brand!

Contoh Perwujudan Masyarakat Madani di Kehidupan Sehari-hari

Contoh perwujudan masyarakat madani.
Berikut beberapa contoh perwujudan masyarakat madani.

Perwujudan masyarakat madani ditandai dengan karakteristik masyarakat madani yang telah kita bahas pada poin diatas. Menurut Kompas.com, tindakan atau perilaku yang dapat kita lakukan dalam kehidupan sehari-hari misalnya:

  • Menghormati orang yang lebih tua
  • Mematuhi dan menaati terhadap hukum yang berlaku
  • Toleransi adanya kemajemukan ( perbedaan suku, agama, ras)
  • Tidak memandang rendah orang lain
  • Menumbuhkan sikap tolong-menolong
  • Memberikan bantuan sosial kepada orang yang membutuhkan
  • Bebas menyuarakan dan mengekspresikan pendapat di ruang publik

Itulah tadi bahasan mengenai masyarakat madani. Bagaimana karakteristik, peran, tujuan, hingga perwujudannya di dalam kehidupan sehari-hari.

Apa itu masyarakat madani?

Dalam bahasa Arab masyarakat madani dikenal dengan istilah al-mujtama’ al-madani. Istilah bahasa Inggris adalah civil society. Secara singkat masyarakat madani merupakan masyarakat sipil.

Apa karakteristik masyarakat madani?

Free Public Sphere, demokrasi, toleransi, pluralisme, keadilan sosial, berkeadaban

Ana Salsabila adalah Junior SEO Content Writer di LindungiHutan yang berpengalaman dalam penulisan artikel tentang lingkungan dan kehutanan.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sedekah Pohon LindungiHutan