Connect with us

Emisi Karbon

Apa itu Daur Karbon? Pengertian, Proses, Fungsi dan Manfaatnya

Published

on

daur karbon adalah

Karbon merupakan elemen yang sangat penting bagi kehidupan. Pada manusia, hewan, dan tumbuhan tersimpan senyawa karbon di dalamnya. Beberapa aktivitas harian makhluk hidup yang membutuhkan maupun menghasilkan senyawa karbon, misalnya proses fotosintesis, respirasi, penggunaan alat transportasi, dan masih banyak lagi.

Dalam tabel periodik unsur karbon disimbolkan dengan “C” yang artinya carbon. Senyawa karbon yang familiar di telinga kita adalah karbon dioksida (CO2). Meskipun jumlah gas ini sangat kecil jika dibandingkan dengan seluruh gas di atmosfer, namun memiliki peranan yang sangat krusial di muka bumi ini. Oleh karena itu dikenal dengan istilah daur karbon atau siklus karbon. 

Mungkin kalian bingung, apa sih perbedaan siklus karbon dan daur karbon? Tidak ada, keduanya adalah hal yang sama. Untuk menjaga kehidupan dan kelestarian di bumi ini, kita harus mengenal apa itu daur karbon dan bagaimana proses terjadinya? Tidak perlu berlama-lama, telusuri jawabannya pada artikel berikut ini!

Simak Video Pembahasan Mengenai Daur Karbon

Video edukasi konsep daur karbon
  • Daur karbon adalah siklus biogeokimia di mana dipertukarkan antara biosfer, geosfer, hidrosfer, dan atmosfer. Biosfer, atmosfer, lautan, dan sedimen menjadi tempat penyimpanan atau reservoir.
  • Siklus karbon memiliki peran penting dalam menjaga keseimbangan jumlah karbon yang ada di planet ini, serta mengembalikan karbon yang terperangkap di atmosfer ke dalam makhluk hidup melalui proses fotosintesis. Tujuannya adalah untuk mengurangi jumlah CO2 dan menghasilkan oksigen.
  • 5 tahapan proses daur karbon, fotosintesis, rantai makanan, proses respirasi, proses dekomposisi, pembakaran sumber energi fosil.
  • Siklus karbon memiliki pera yang sangat signifikan dalam mempertahankan ekosistem alam karena karbon digunakan oleh organisme autotrof untuk menjalankan proses fotosintesis, yang bertujuan untuk mengurangi dampak pemanasan global yang telah terjadi sejak lama hingga saat ini.

Apa yang Dimaksud Daur Karbon?

Siklus karbon atau daur karbon merupakan salah satu siklus yang ada sejak jutaan tahun yang lalu. Daur karbon adalah siklus biogeokimia dimana karbon dipertukarkan antara biosfer, geosfer, hidrosfer, dan atmosfer. Biosfer, atmosfer, lautan, dan sedimen menjadi tempat penyimpanan atau reservoir

Siklus biogeokimia adalah perputaran energi yang kompleks yang terjadi di lingkungan. Terdapat aliran energi satu arah yang diperbaharui oleh pasokan sinar matahari serta aliran dari siklus bahan kimia di alam. Siklus ini terjadi di dalam tubuh organisme (biotik) dan di lingkungan (abiotik) (ITB 2013).

Contoh komponen abiotik mencakup air, udara, matahari, dan tanah, sedangkan komponen biotik meliputi manusia, hewan, dan tumbuhan. Daur karbon dapat terjadi di daratan maupun di lautan.

Apa Fungsi Daur Karbon?

Dilansir dari laman katadata, jumlah karbon dioksida di atmosfer global mencapai rata-rata 417,6 part per million (ppm) pada tahun 2022. Angkat tersebut mengalami kenaikan sebesar 6,2% dibanding pada tahun 2011. 

Meningkatnya karbon dioksida berasal dari aktivitas manusia seperti deforestasi hingga pembakaran bahan bakar fosil. Sangat berbahaya apabila jumlah CO2 di bumi semakin meningkat tanpa adanya upaya pencegahan atau penekanan agar jumlahnya cenderung stabil bahkan menurun.

Maka dari itu, daur karbon memiliki fungsi sebagai penyeimbang ketersediaan karbon yang ada di bumi dan mengembalikan karbon yang terjebak di atmosfer ke organisme makhluk hidup melalui proses fotosintesis guna menekan jumlah CO2 dan menghasilkan oksigen.

Baca juga: Apa Itu Karbon: Pengertian, Contoh, Fungsi, dan Bahaya yang Harus Kamu Ketahui

Bagaimana Terjadinya Daur Karbon?

Ada 5 tahapan proses daur karbon dapat terjadi, antara lain:

1. Proses Fotosintesis

Tahap pertama terjadinya proses daur karbon adalah fotosintesis. Melalui proses fotosintesis karbon dioksida dapat berhubungan dengan makhluk hidup. Dalam proses ini sangat mengandalkan organisme autotrof seperti tumbuhan, fitoplankton, alga, dan lainnya yang memiliki zat hijau daun untuk melakukan fotosintesis.

Menurut Purnobasuki (2012), dalam proses fotosintesis pohon menyerap karbon dioksida dan air dengan bantuan sinar matahari yang menghasilkan glukosa sebagai sumber energi tanaman dan oksigen yang dibutuhkan organisme untuk melangsungkan kehidupannya (bernafas).

Mengingat peranan organisme autotrof sangatlah penting, bagaimana jika organisme tersebut tidak ada atau sedikit jumlahnya? Untuk itu kita harus melestarikan dan menjaga bumi ini agar tetap hijau. Dengan begitu, siklus ini dapat berjalan dan keseimbangan alam terjaga dengan baik.

2. Rantai Makanan

Tahapan kedua dari daur karbon adalah karbon yang berpindah dari organisme autotrof ke organisme heterotrof melalui rantai makanan. Organisme autotrof disebut sebagai produsen dan organisme heterotrof disebut sebagai konsumen.

Produsen menyimpan karbon menjadi cadangan makanan yang dikonsumsi oleh konsumen.  Pada tahap ini, karbon digunakan untuk membangun jaringan tubuh dan mempertahankan fungsi fisiologisnya.

Sudahkah Kamu Menghitung Jejak Karbonmu Hari Ini?

Hitung jejak karbonmu sekarang juga dengan menggunakan kalkulator jejak karbon Imbangi. Dengan Imbangi, kita tahu berapa jumlah karbon yang telah kita hasilkan sehari-hari. Mari bersama menyelamatkan bumi dengan kurangi emisi karbon aktivitas harian kita!

3. Proses Respirasi

Tahapan ketika daur karbon adalah proses respirasi. Makhluk hidup seperti manusia dan hewan membutuhkan oksigen untuk bernapas guna kelangsungan hidupnya.

Proses respirasi atau bernapas dilakukan dengan menghirup oksigen kemudian diedarkan ke seluruh tubuh, kemudian mengeluarkannya dalam bentuk karbon dioksida. Pada tahap ini, karbon dioksida dikembalikan lagi ke atmosfer.

4. Proses Dekomposisi

Tahapan keempat adalah proses dekomposisi atau penguraian. Sisa-sisa makhluk hidup seperti manusia, hewan, tumbuhan yang sudah mati diurai dengan organisme pengurai menjadi bentuk yang sederhana.

Karena di dalam makhluk hidup terdapat karbon, maka dalam proses pembusukan juga menghasilkan karbon yang dikeluarkan ke udara maupun tanah. Proses pembakaran pada makhluk hidup juga menghasilkan karbon yang kembali ke atmosfer.

5. Pembakaran Sumber Energi Fosil

Pembakaran bahan bakar fosil menjadi aktivitas paling banyak menghasilkan karbon dioksida di atmosfer. Sayangnya pembakaran bahan bakar fosil seperti minyak bumi dan batu bara juga menghasilkan gas rumah kaca, yang menyebabkan terjadinya pemanasan global.

Melalui proses pembakaran, karbon yang ada di dalam bahan bakar fosil dikembalikan lagi ke atmosfer. Oleh karena itu karbon yang terperangkap di atmosfer kemudian diserap lagi melalui proses fotosintesis yang merupakan tahap awal dari adanya daur karbon.

Mengapa Daur Karbon Sangat Penting dalam Menjaga Kelestarian Alam?

Daur karbon mampu menjaga keseimbangan karbon yang ada di bumi ini. Daur karbon sangat penting dalam menjaga kelestarian alam karena karbon digunakan oleh organisme autotrof untuk melakukan proses fotosintesis untuk menekan pemanasan global yang terjadi sejak dahulu hingga sekarang ini.

Hubungan antara produsen dan konsumen erat kaitannya dalam terjadinya siklus karbon dan mutlak diperlukan di dalam ekosistem untuk menjaga kestabilannya. Produsen memerlukan CO2 untuk kegiatan fotosintesis dan produsen menyediakan karbohidrat dan oksigen yang dibutuhkan oleh konsumen dalam kehidupannya (Russady 2009).

Adanya peningkatan jumlah gas CO2 yang dihasilkan dari aktivitas harian kita seperti berkendara dan menggunakan peralatan listrik, menyebabkan terjadinya pemanasan global yang salah satu cirinya yaitu suhu di bumi kian memanas. Pasti kalian pernah merasakan fenomena ini. 

Pemanasan global dapat kita kurangi dengan cara melakukan penghijauan dengan menanam lebih banyak pohon dengan tujuan semakin banyak karbon yang diserap, sehingga  jumlahnya di atmosfer bisa berkurang. Oleh karena itu daur karbon sangat penting sebagai upaya ,menjaga kelestarian alam lingkungan. 

Baca juga: Apa Itu Kalkulator Jejak Karbon? Yuk Kenalan dengan Imbangi! (2023)

LindungiHutan memiliki kalkulator karbon yang bernama Imbangi, untuk menghitung berapa jumlah karbon yang dihasilkan dari aktivitas harian kita. Secara tidak sadar, dengan melakukan aktivitas tersebut kita turut menyumbang karbon dioksida ke bumi ini.

Mudahnya, dengan sekian karbon yang dihasilkan, kita bisa menanam dengan sekian pohon untuk menebus karbon yang telah kita hasilkan dari aktivitas sehari-hari.

FAQ

Apa itu daur karbon?

siklus biogeokimia dimana karbon dipertukarkan antara biosfer, geosfer, hidrosfer, dan atmosfer.

Bagaimana terjadinya daur karbon?

Proses fotosintesis – rantai makanan – proses respirasi – proses dekomposisi – pembakaran bahan bakar fosil

Ana Salsabila adalah Junior SEO Content Writer di LindungiHutan yang berpengalaman dalam penulisan artikel tentang lingkungan dan kehutanan.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sedekah Pohon LindungiHutan