Connect with us

Hutanpedia

Pohon Jati: Klasifikasi, Ciri-ciri, Jenis dan Manfaat Jati

Logo LindungiHutan - Green - Square - 1280 x 1280 pixels - PNG

Published

on

Pohon jati lengkap, ciri-ciri, habitat, persebaran, jenis dan manfaat pohon jati.

Pohon jati adalah jenis pohon dengan nama ilmiah Tectona grandis Linn. f . Pohon ini termasuk pohon penghasil kayu berkualitas tinggi. Dalam bahasa Inggris, pohon yang dikenal dengan nama “teak” ini menghasilkan kayu jati yang sangat kuat dan awet. Hasil dari kayu pohon jati saat ini banyak dimanfaatkan untuk berbagai keperluan manusia, misalnya bahan baku furniture, mebel, peralatan rumah tangga serta penyangga struktur bangunan.

Kayu jati merupakan komoditas hasil hutan andalan bagi berbagai daerah di Indonesia, seperti Blora, Jepara, Grobogan, Pati dan Sragen yang memiliki beberapa sentra pengrajin mebel berbahan utama kayu jati.

Jenis pohon jati dengan mutu terbaik biasanya diperoleh dari pohon yang telah berusia lebih dari 80 tahun. Dengan kata lain, semakin tua jati maka semakin baik juga dalam menghasilkan kualitas jati yang lebih kuat.

Klasifikasi Taksonomi Pohon Jati

Pohon Jati atau yang juga dikenal dengan nama “teak” dalam bahasa Inggris merupakan serapan dari kata “thekku” dalam bahasa Malayalam, yaitu bahasa dari Kerala, India bagian Selatan.

Spesies pohon jati mempunyai klasifikasi taksonomi sebagai berikut:

KingdomPlantae
SubkingdomTracheobionta
SuperdivisiSpermatophyta
DivisiMagnoliophyta
KelasMagnoliopsida
SubkelasAsteridae
OrdoLamiales
FamiliVerbenaceae
GenusTectona
SpesiesTectona grandis Linn. f.
Tabel klasifikasi taksonomi pohon jati (Tectona grandis Linn. f.).

Ciri-ciri Jati

Pohon jati termasuk tanaman yang mudah ditemukan di Indonesia.Bentuknya tinggi besar dengan daya tahan yang kuat serta stabil, walaupun terkena angin atau hujan lebat. Tanaman ini tumbuh subur di tempat yang memiliki curah hujan antara 1.200-2.000 mm per tahun.

Berikut ini ciri-ciri morfologis dan karakteristik jati diantaranya yaitu:

A. Akar

Saat masih muda, akar pohon jati berkembang pesat. Namun, tidak lama kemudian akar tunggangnya bercabang sehingga menutupi akar utamanya. Arah tumbuh akarnya ke samping dan bercabang lagi menghadap tegak lurus ke bawah.

Apabila tanahnya subur dengan aerasi dan air tanah dalam) susunan akar dapat mencapai 1,5-2 meter. Tapi, jika tanahnya gersang maka susunan akarnya sangat dangkal yaitu berkisar antara 70-80 cm saja. Karena kedalaman akarnya, pohon jati tahan terhadap segala guncangan dan terpaan angin.

B. Batang

Pohon jati mampu tumbuh dengan diameter batang pohon berukuran 1,8 meter hingga 2,4 meter dengan ketinggian pohon mencapai 40 meter hingga 45 meter, serta tinggi bebas cabang sekitar 20 meter hingga 25 meter.

Batang jati tumbuh tegak lurus dengan bentuk yang silindris dan tipe percabangan tetragonal. Kulit batang jati berwarna kuning keabuan dan berstruktur retak atau pecah dangkal dengan alur memanjang batang.

C. Daun

Daun jati memiliki bentuk seperti bulat telur terbalik dan menempel pada batang secara berpasangan. Permukaannya ditumbuhi bulu halus pada sisi atas serta bawah.

Pada musim kemarau, daun pohon jati akan menggugurkan daunnya atau bersifat meranggas. Tujuannya yaitu untuk beradaptasi pada kondisi cuaca yang kering dan air hujan yang berkurang.

D. Bunga dan Buah

Bunga jati mempunyai bunga biseksual yang akan berbunga pada musim penghujan atau sekitar bulan Oktober sampai November di pulau Jawa. Bentuk bulirnya bercabang dan tersusun, panjangnya sekitar 40-70 cm, berbulu halus, berwarna putih, dan berkelamin dua. Apabila sudah waktunya berbunga maka tajuk akan berwarna keputihan.

Buah dari pohon jati berbentuk drupe dan termasuk dalam biji orthodoks yang dapat dipanen pada bulan Mei hingga September.

Habitat Pohon Jati

Pohon jati cocok untuk tumbuh di kawasan iklim tropis di Indonesia. Iklim tropis yang memiliki kondisi dan cuaca dengan curah hujan berikisar 1.200 hingga 2.000 mm per tahun dan dengan kelembaban 60% hingga 80% sangat mendukung bagi pertumbuhan jati.

Ketika memasuki musim kemarau dengan kondisi curah hujan yang menurun, daun-daun jati akan berguguran. Pada daerah yang mengalami kemarau panjang, pohon jati yang tumbuh akan memiliki lingkaran tahun yang bernilai artistik dan berestetika tinggi.

Ketinggian ideal bagi pertumbuhan jati ialah pada ketinggian 700 mdpl. Tanah yang sesuai bagi tanaman jati adalah tanah yang mempunyai kadar pH 6-8, memiliki aerasi yang baik, serta mengandung kapur dan fosfor, seperti jenis tanah lempung, lempung berpasir, dan liat berpasir.

Di Indonesia, pohon jati umumnya tumbuh subur di hutan dataran rendah, hutan dataran tinggi, hutan pegunungan, hutan tanaman industri, lahan kering tidak produktif, lahan basah tidak produktif, dan lahan perkebunan.

Baca juga: 9 Jenis Hutan di Indonesia dan Ciri-cirinya Lengkap

Persebaran dan Sifat Ekologis Jati

Jati tersebar di hutan-hutan gugur mulai dari India, Myanmar, Laos, Kamboja, Thailand, Indochina hingga ke Jawa. Menurut pendapat beberapa ahli botani, spesies jati berasal dari Burma yang kemudian menyebar ke Semenanjung India, Thailand, Filipina, dan Jawa. Selain pendapat mengenai asal pohon jati tersebut, pendapat ahli botani lain menyatakan bahwa jati berasal dari Burma, India, Thailand dan Laos.

Saat ini, kebutuhan kayu jati dunia sekitar 70% dipenuhi oleh Burma dan sisanya berasal dari hutan jati dari India, Thailand, Pulau Jawa, Srinlanka dan Vietnam.

Berdasarkan letak geografis, pohon jati tumbuh menyebar di daerah Asia Selatan dan Asia Tenggara pada rentang 9° – 25° 30′ LU dan 73° – 104° 30′ BT.

Tanaman jati yang tumbuh di Indonesia bukanlah pohon yang tumbuh secara alami, melainkan sengaja ditanam dan berasal dari India. Ketika masa pemerintahan Belanda, pohon jati pertama kali di tanam di Pulau Kangean, Muna, Sumbawa, hingga pada akhirnya menyebar ke berbagai daerah seperti Sumatera, Jawa, Bali dan Nusa Tenggara.

Pohon jati juga pernah dicoba ditanam di daerah Kalimantan Selatan. Akan tetapi tanaman ini mati pada umur dua tahun karena lahan tempat jati di tanam memiliki tanah yang bersifat terlalu asam.

Karena kayu jati mempunyai nilai ekonomis yang begitu tinggi, tanaman jati kini mulai dikembangkan di berbagai negara seperti di kawasan Afrika, Amerika Tengah, Australia, Selandia Baru, Taiwan dan negara-negara Pasifik.

Keunggulan Kayu Jati

Kayu yang dihasilkan dari pohon jati merupakan kayu dengan kualitas tinggi yang termasuk dalam kelas awet I – II dan kelas kuat I – II yang tidak dimiliki oleh kayu lain seperti kayu pohon pinus, jati belanda dan pohon sengon. Kayu jati memiliki berat jenis 0,62 hingga 0,75 dengan karakteristik stabil, kuat, dan tahan lama.

Sifat unggul dari kayu jati lah yang menjadikannya primadona dan pilihan utama bahan baku furniture dan bahan bangunan. Kayu jati memiliki ketahanan dari serangan jamur dan rayap karena mengandung zat ekstraktif alami berupa tectoquinon yang tidak disukai oleh hama-hama perusak.

Di dunia perdagangan kayu, kayu jati termasuk kategori kayu yang mewah serta mempunyai nilai estetika sangat tinggi. Kayu terasnya berwarna cokelat kekuningan, serta kayu gubalnya berwana putih kekuningan atau cokelat kuning muda. Selain itu, kayu jati juga memiliki corak tegas dan indah, serta serat lurus bergelombang.

Jenis Kayu Jati

Kayu jati sangat beragam dan bermacam-macam. Berikut ini beberapa jenis kayu jati yang terkenal diantaranya yaitu:

1. Jati Emas

Jenis kayu jati ini merupakan kayu yang paling banyak dibudidayakan oleh banyak orang. Hal ini dikarenakan jati emas mampu untuk tumbuh lebih cepat dan hidup lebih lama dari jenis jati lainnya.

Jati emas dapat tumbuh hanya dalam kurun waktu 6 hingga 14 tahun saja , jati emas sudah siap untuk dijadikan furniture rumah atau kayu komersial.

Ciri-ciri jati emas yang paling mencolok adalah kulitnya yang berwarna lebih gelap dengan pori-pori yang besar.

Kelebihan dari kayu jati emas diantaranya yaitu:

  • Usia batang pohon jati dan kayu lebih tahan lama,
  • Pohon tumbuh lebih cepat,
  • Batang pohon lurus dan mudah dibentuk sesuai kebutuhan,
  • Ranting pohon yang lurus dan kokoh, bisa menjadi kayu tambahan,
  • Harga kayu lebih murah dibandingkan jenis jati lainnya,
  • Tidak harus mencari supplier, karena bisa ditemukan di mana-mana.

Kekurangan jati emas antara lain:

  • Pada bagian pangkal kayu sering ditemukan cekungan, sehingga ketika kayu dipotong tidak sampai bawah dan hasilnya lebih sedikit,
  • Jika sudah ditebang, kayu tidak begitu awet dan rentan lembab,
  • Kadar air cukup tinggi.

2. Jati Perhutani

Kayu jati perhutani atau TPK, merupakan jenis jati yang dirawat langsung oleh Perhutani. Karena hal inilah yang menjadikan jenis jati ini menjadi sangat istimewa.

Jenis pohon jati ini membutuhkan perawatan spesial karena masa tumbuhnya yang lebih lama dan membutuhkan perhatian lebih dalam perawatan.

Pohon jati perhutani memiliki waktu tumbuh yang sangat lama sekitar 20 tahun hingga menjadi pohon dewasa. Penebangan jati perhutani tidak bisa ditebang secara sembarangan. Setiap proses penebangan harus melewati izin dari dinas dan diseleksi untuk memastikan jika kualitas kayu sesuai standar.

Kelebihan jati perhutani diantaranya yaitu:

  • Serat kayu dari jenis jati ini sangat padat,
  • Jati perhutani awet dan lebih kuat dibandingkan dengan jenis jati lainnya,
  • Memiliki warna 3D, sehingga terlihat lebih hidup dan bertekstur,
  • Diameter dari batang kayu cukup besar,
  • Batang kayu lurus dan mudah ditebang,
  • Kualitasnya di atas rata-rata karena diseleksi secara ketat,
  • Mengandung minyak alami pada akar dan batang pohon jati.

Kekurangan jati perhutani yaitu:

  • Karena budidaya dan pengolahannya yang dijaga dengan ketat, harga kayu jati perhutani jauh diatas rata-rata jenis jati lainnya.

3. Jati Rakyat

Jenis jati selanjutnya adalah jati rakyat. Jati rakyat memiliki ciri batang yang bengkok dan pori-pori yang padat. Masa pertumbuhan jati rakyat lebih lama dibandingkan jati emas. Kayu jati rakyat baru bisa dipanen dan disulap menjadi mebel ketika pohon telah berusia 14 hingga 26 tahun.

Pori-pori dari kayu jati ini bisa padat dikarenakan masa tumbuhnya yang lamban. Ciri khas dari jari rakyat adalah gubal kayunya yang lebih sedikit bila dibandingkan jati perhutani dan jati emas.

Kelebihan jati rakyat diantaranya yaitu:

  • Harganya lebih murah dari jati emas dan jati perhutani,
  • Kayu hasil tebangannya bisa ditemukan di mana saja.

Kekurangan jati rakyat yaitu:

  • Kadar air dan gubalnya cukup tinggi,
  • Warna kayu pucat, sehingga kurang diminati.

Baca juga: 10 Tanaman Hama yang Berkhasiat untuk Pengobatan Tradisional

Manfaat Pohon Jati

Sifat dari kayu jati yang kuat, awet, dan stabil cocok digunakan sebagai bahan pembuatan perkakas rumah tangga, seperti meja, kursi, almari, kusen, berbagai macam ukiran dan sebagainya.

Masyarakat Jawa telah memanfaatkan kayu jati sejak zaman dahulu. Pemanfaatannya dapat dilihat dari rumah-rumah tradisional Joglo yang menggunakan kayu jati untuk struktur tiang, rangka, atap, serta dinding rumah joglo.

Kayu jati juga dapat diolah menjadi veneer untuk melapisi permukaan kayu lapis, serta parquet atau penutup lantai. Bagian ranting pohon jati dapat digunakan sebagai kayu bagar kelas I karena menghasilkan panas yang tinggi. Penggunaan kayu jati juga digunakan pada konstruksi jembatan, bantalan rel kereta, serta kapal laut pada masa lampau.

Bagian daun pohon jati hingga saat ini masih dimanfaatkan untuk membungkus makanan, seperti nasi jamblang dan nasi pecel. Kelebihan dari makanan yang dibungkus dengan daun jati adalah aroma khas jati yang ikut berbaur dengan makanan. Selain itu, daun jati juga digunakan oleh masyarakat Yogyakarta untuk pewarna gudeg.

Dalam bidang pengobatan tradisional dan kesehatan daun jati dipercaya dapat mengobati berbagai macam penyakit serta memberikan berbagai macam manfaat sebagai berikut:

1. Membantu Mengurangi Gejala Asma

Manfaat jati yang pertama terdapat pada daunnya. Daun dari pohon jati memiliki manfaat untuk mengurangi serta mencegah asma. Goswami melakukan penelitian menggunakan model binatang. Dan dalam penelitian tersebut ditemukan bahwa ekstrak dari daun pohon jati memiliki efek signifikan sebagai anti asma.

2. Membantu Mengobati Cacingan

Manfaat jati selanjutnya adalah mengobati cacingan. Daun dari pohon jati juga dipercaya mampu melawan infeksi dari parasit seperti cacing. Guraraj menemukan bahwa ekstrak dari daun jati dapat dimanfaatkan untuk mengobati cacingan.

Penelitian dilakukan dengan menentukan waktu kelumpuhan dan kematian cacing terhadap obat standard piperazine citrate. Hasilnya, daun pohon jati memiliki efek yang cukup ampuh seperti piperazine citrate dalam melawan cacing penyebab penyakit.

3. Perawatan Kulit

Manfaat jati ini berguna bila sahabat alam mengalami permasalahan pada kulit kalian. Daun dari pohon jati bisa dimanfaatkan sebagai agen antiradang pada kulit. Dengan menggerus daun dari pohon jati, kalian bisa mengambil sari daunnya.

Setelah itu, perasan daun jati bisa dimanfaatkan sebagai obat berbagai penyakit kulit karena peradangan, misalnya jerawat. Daun pohon jati juga bisa membantu mengatasi kulit yang terasa gatal.

4. Daun Pohon Jati Kaya Antioksidan

Daun tanaman jati memiliki kandungan antioksidan yang baik bagi tubuh dalam melawan radikal bebas. Ramachandrana menemukan bahwa komponen phenolic pada daun tanaman jati memiliki agen antioksidan yang sangat baik. Radikal bebas sendiri bisa menjadi penyebab tumbuhnya sel kanker serta penuaan dini.

5. Mempercepat Penyembuhan Luka

Menurut Majumdar, bagian depan daun pohon jati dapat digunakan sebagai penyembuh luka, terutama pada luka lepuh atau luka bakar. Penelitian ini mengevaluasi ekstrak hydrochloric dari daun jati pada tikus.

Didapatkan sebuah hasil bahwa daun pohon jati dapat mempercepat perbaikan sel-sel dan jaringan-jaringan kulit yang rusak sehingga luka bisa lebih cepat sembuh.

6. Merangsang Pertumbuhan Rambut

Ragasa menemukan bahwa minyak dari daun jati dapat dipakai untuk mempercepat pertumbuhan rambut. Kemudian Jaybhaye juga menemukan bahwa biji dari tanaman jati ini dapat digunakakan sebagai hair tonic.

Kita bisa memetik daun jati dan mendapatkan manfaat jati sebagai bahan alami untuk merawat rambut kalian.

7. Anti Jamur

Astiti dan Suprapta menilai aktivitas antijamur pada ekstrak daun pohon jati melawan jamur jenis A.phaeospermum. Daun jati kering diambil sarinya oleh para peneliti ini.

Ternyata, hasilnya menunjukkan bahwa daun dari pohon jati berkhasiat untuk mencegah pertumbuhan jamur.

Baca juga: Apa itu Bakau? Penjelasan Lengkap Pohon Bakau (Update 2022)

FAQ

Apa Kegunaan dan Manfaat Pohon Jati?

Pohon jati memiliki berbagai macam fungsi, kegunaan dan manfaat diantaranya yaitu 1) daunnya yang bisa digunakan sebagai pembungkus makanan dan sebagai obat bagi berbagai penyakit, 2) kayu dari pohon jati bisa digunakan sebagai bahan bangunan untuk rumah-rumah tradisional joglo, 3) serta berbagai macam pembuatan furniture dari bahan kayu jati. Manfaat lainnya telah kita ulas pada pembahasan ini.

Dari Mana Asal Pohon Jati?

Menurut beberapa ahli botani, jati berasal dari Burma yang kemudian menyebar ke semenanjung India, Filipina, dan Jawa.

Penulis: Syamsa Zul Fadhli Nurcahyo

Editor: M. Nana Siktiyana

Continue Reading
1 Comment

1 Comment

  1. arry

    29/03/2022 at 19:43

    Cukup terinci, alurnya mudah dipahami untuk menambah wawasan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sedekah Pohon LindungiHutan