Connect with us

Hutanpedia

Hutan Sabana: Arti, Ciri-ciri, Jenis, Contoh dan Manfaatnya

Logo LindungiHutan - Green - Square - 1280 x 1280 pixels - PNG

Published

on

Pengertian hutan sabana. ciri-ciri, jenis, manfaat dan contoh sabana di Indonesia.

Masyarakat umum mengetahui sabana (savanna) sebagai sebuah padang rumput yang luas, namun sebenarnya hutan sabana juga ditumbuhi beberapa jenis pohon berkayu yang letaknya terpencar-pencar.

Pengertian Hutan Sabana

Menurut KBBI, hutan sabana adalah area hutan yang berlokasi di kawasan atau daerah gersang dengan jumlah pohon yang sedikit, kebanyakan rumput dan ilalang. Sedangkan pengertian sabana sendiri di KBBI adalah padang rumput yang ada pepohonannya.

Hutan sabana termasuk salah satu jenis hutan yang pengklasifikasinya berdasarkan iklim. Padang sabana mudah ditemukan di daerah Indonesia bagian timur contohnya pulau Kenawa di Sumbawa.

Jenis hutan sabana muncul di daerah yang memiliki perpaduan antara iklim tropis dan sub tropis. Curah hujan yang sedikit dan suhu merupakan faktor terbentuknya hutan ini.

Sabana merupakan sebuah daratan yang unik, karena iklimnya yang tidak terlalu kering sehingga menjadi padang pasir, dan juga tidak terlalu basah sehingga terbentuk hutan murni. Kondisi curah hujan sekitar 30 mm/tahun akan membentuk hutan sabana secara alami.

Dengan curah hujan yang sedikit, mengakibatkan tumbuhan kesulitan untuk menyerap air dan bertahan hidup. Kondisi ini yang mengakibatkan hanya jenis rerumputan yang dapat bertahan hidup dan beradaptasi di padang sabana.

Tetapi, sabana kemungkinan dapat mengalami perubahan tergantung dengan curah hujan. Sabana akan berubah menjadi semak belukar ketika memasuki musim kering. Dan akan berubah menjadi hutan basah ketika musim basah tiba.

Suhu rata-rata di hutan sabana cenderung hangat dan akan tetap sama sepanjang tahun. Padang rumput sabana tetap memiliki potensi hujan meskipun bersuhu panas, yaitu sekitar 100 mm hingga 150 mm/tahun.

Sabana memiliki berbagai macam tipe tergantung dari kondisi iklim tropis di kawasan tersebut. Padang sabana tersebar di beberapa daerah, yaitu wilayah Afrika Timur, Amerika Selatan, Afrika dan Australia.

Baca juga: Apa itu Gambut? Pengertian, Ciri-ciri, Jenis dan Manfaat Lahan Gambut

Ciri-ciri Sabana

Padang sabana memiliki ciri-ciri khusus yang membuatnya mudah dibedakan dengan jenis hutan lain seperti hutan lindung. Berikut ini beberapa karakteristik hutan sabana diantaranya yaitu:

1. Hutan Sabana hanya Terdapat di Daerah Khatulistiwa dan Beriklim Tropis

Sabana memiliki keunikan yang membedakannya dengan hutan lain, yaitu hanya bisa ditemukan di kawasan yang dilewati garis khatulistiwa atau beriklim tropis.

Daerah yang dilewati garis khatulistiwa akan memiliki curah hujan yang rendah karena beriklim tropis. Hutan sabana dapat terbentuk karena curah hujan yang rendah dan bersuhu cenderung hangat.

Padang rumput sabana lebih cenderung berada di kawasan yang panas daripada kawasan yang bersuhu lembab atau tidak terlalu panas. letaknya juga berada di daerah datar atau sedikit berbukit.

Di hutan ini terdapat berbagai macam spesies rumput. Sekitar 4.500 spesies rumput dapat ditemukan.

2. Iklim yang Bertolak Belakang

Curah hujan yang musiman dan curah hujan yang intensitas turunnya sedang atau cenderung tidak teratur menyebabkan hutan ini memiliki dua iklim yang bertolak belakang, yaitu musim kering dan musim basah.

Ketika musim kering tiba, curah hujan yang turun sangat sedikit yaitu sekitar 4 inci. Bahkan, saat akan memasuki bulan desember sampai februari dan terkadang hujan tidak turun sama sekali. Namun, pada musim kering cuaca terasa lebih dingin daripada musim basah.

Pada musim basah tiba, curah hujan yang turun sekitar 100 mm-150 mm/tahun. Musim basah dimulai pada bulan mei, yaitu ketika musim panas datang.

Ekosistem hutan sabana terbentuk secara alami disebabkan karena perkembangannya yang tidak membutuhkan banyak air. Kondisi seperti ini berdampak pada tumbuhan dan hewan yang hidup di lingkungan tersebut.

3. Jenis Flora Didominasi Rumput-rumputan

Tumbuhan yang dapat bertahan hidup di lingkungan tanah yang bersuhu panas adalah rerumputan. Rumput dapat tumbuh dengan baik tanpa kapasitas air yang cukup.

Tidak hanya rumput, namun ada beberapa jenis spesies tumbuhan lain yang dapat berkembang di hutan ini, yaitu tanaman akasia dan palem-paleman.

Pohon palem mampu bertahan hidup di padang rumput sabana karena tidak membutuhkan air setiap hari dan kuat terhadap kondisi tanah yang kering. Ketika tanaman palem sudah berusia dewasa, akar akan secara mandiri mencari sumber air di dalam tanah.

Selain palem, tanaman dari kelompok akasia juga dapat tumbuh dengan kondisi curah hujan yang sedikit. Akasia juga tidak memerlukan perawatan yang intens dan mumpuni. Namun, untuk tumbuh subur, akasia membutuhkan tanah yang banyak mengandung unsur hara.

Meskipun kedua jenis tanaman tersebut mampu beradaptasi di kondisi yang kering, jumlahnya sangat sedikit dibandingkan dengan rumput-rumput.

4. Hewan yang Tinggal di Sabana Mampu Menghemat Konsumsi Air

Selain tumbuhan, di hutan ini juga hidup beberapa jenis hewan. Hewan-hewan yang hidup di kawasan sabana mempunyai ciri khas, yaitu mampu bertahan hidup di padang rumput yang kering. Seperti hewan singa, hyena, macan tutul, buaya, zebra, jerapah, unta, gajah afrika dan wildebeest.

Pada umumnya, hewan-hewan yang tinggal di hutan sabana akan hidup berkelompok untuk menjaga keberlangsungan kehidupannya.

5. Suhu Udara Cenderung Panas Sepanjang Tahun

Meskipun mengalami musim hujan yang turun secara tidak teratur, sabana tetap bersuhu panas sepanjang tahun. Fenomena ini yang menyebabkan padang rumput sabana tumbuh di daerah beriklim tropis atau subtropis.

6. Memiliki Resapan Air (porositas) dan Pengairan (drainase) yang Cukup Baik

Karena memiliki resapan air (porositas) dan pengairan (drainase) yang cukup baik, tanah hutan ini menjadi tidak lembab dan becek. Kondisi ini yang membedakan hutan sabana dengan hutan lainnya.

Lalu ketika musim hujan tiba, air cenderung tidak tergenang. Sebab, air hujan yang turun dan membasahi hutan sabana akan langsung terserap ke dalam tanah.

7. Hutan Sabana Dapat Berubah

Hutan sabana mempunyai kemampuan yaitu berubah menjadi berbagai bentuk. Padang rumput sabana akan berubah menjadi semak belukar ketika curah hujan yang turun sedikit. Kemudian hutan ini berubah menjadi hutan basah ketika curah hujan yang turun cukup tinggi.

Baca juga: 10 Gulma yang Bermanfaat untuk Pengobatan Tradisional

Jenis-jenis Hutan Sabana

Hutan sabana dapat dikelompokkan menjadi beberapa jenis diantaranya yaitu:

A. Berdasarkan Jenis Vegetasi Penyusunannya

Hutan sabana terbagi menjadi dua berdasarkan jenis vegetasi penyusunannya, yaitu sabana murni dan sabana campuran.

1. Hutan Sabana Murni

Padang rumput yang hanya mempunyai satu jenis vegetasi penyusun.

2. Hutan Sabana Campuran

Ekosistem padang rumputnya mempunyai beragam jenis vegetasi penyusun.

B. Berdasarkan Tipe Ekologinya

Hutan sabana terbagi menjadi tiga berdasarkan tipe ekologinya, yaitu semi seasonal, seasonal dan hyperseasonal.

1. Tipe Semi Seasonal.

Hutan sabana yang dipengaruhi oleh iklim lemah dan berkaitan dengan kondisi air.

2. Tipe Seasonal

Hutan sabana yang memiliki iklim jelas dan berkaitan dengan banyaknya tumbuhan yang tumbuh

3. Tipe Hyperseasonal

Hutan sabana yang berkaitan dengan kondisi air berlebih atau kekurangan di sepanjang tahunnya.

Manfaat Hutan Sabana

Seperti jenis hutan yang lain, hutan sabana memiliki beragam manfaat bagi lingkungan dan masyarakat. Berikut ini beberapa manfaat sabana diantaranya yaitu:

  1. Sebagai gudang penyimpan cadangan air tanah,
  2. Menjadi habitat bagi berbagai macam flora dan fauna,
  3. Menyeimbangkan alam,
  4. Mencegah bencana alam, contohnya tanah longsor atau erosi tanah,
  5. Sebagai sumber makanan bagi beragam jenis fauna,
  6. Bermanfaat untuk perekonomian warga sekitar dan pemerintah, karena dapat dijadikan tempat wisata,
  7. Bernilai estetis, sehingga dapat dijadikan sebagai spot foto yang indah dan bagus,
  8. Sebagai tempat atau bahan penelitian,
  9. Mengurangi emisi karbon dan gas rumah kaca.

Baca juga: Apa itu Emisi Karbon? Pengertian, Penyebab, Dampak Buruk dan Cara Mengurangi Jejak Karbon

Wisata Padang Sabana di Indonesia

Hutan sabana dapat dimanfaatkan sebagai tempat wisata. Di beberapa daerah hamparan padang rumput sabana yang dapat dikunjungi oleh masyarakat.

Di bawah ini, hutan sabana yang dijadikan tempat rekreasi dan wisata di Indonesia diantaranya yaitu:

1. Sabana Baluran, Jawa Timur.

Hutan sabana baluran berlokasi di kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo, Jawa Timur. Sabana baluran bagian dari Taman Nasional Baluran.

Terdapat beberapa jenis flora yang hidup di sabana Baluran. Contohnya tumbuhan bakau dan padang rumput. Selain flora, beragam fauna yang tinggal di hutan sabana baluran, yaitu kijang, macan tutul, dan banteng liar yang hidup bebas.

Wisata sabana baluran ini cukup terkenal dikalangan domestik maupun mancanegara. Hutan wisata baluran juga menyediakan beberapa sarana dan prasarana seperti penginapan, dan kantin.

Untuk menikmati sabana Baluran dikenakan biaya bagi warga negara indonesia sebesar Rp 5.000/orang/hari (hari senin – sabtu). Rp 7.500/orang/hari (hari minggu dan libur nasional).

2. Sabana Gunung Bromo, Jawa Timur

Selain keindahan gunung Bromo yang tidak usah diragukan lagi, terdapat sabana yang tidak kalah indahnya.

Sabana gunung bromo terletak di selatan gunung Bromo. Sabana yang terletak di gunung Bromo bernama Lembah Jemplang.

3. Sabana Cidaon, Taman Nasional Ujung Kulon

Badak bercula satu merupakan hewan endemik yang tinggal di Taman Nasional Ujung Kulon. Tidak hanya badak bercula satu, di taman nasional Ujung Kulon juga terdapat banteng liar.

Sabana cidaon berada di depan dermaga pulau Peucang. Pemandangan sabana Cidaon tidak perlu diragukan lagi, sangat mempesona karena belum terjamah oleh manusia.

Di taman nasional Ujung Kulon disediakan berbagai tipe resort yang bisa disewa. Tiket untuk warga negara indonesia tarifnya dari Rp 3.000 sampai Rp 7.500.

4. Sabana Gunung Merbabu, Taman Nasional Gunung Merbabu

Sabana gunung Merbabu bernama sabana selo, karena letaknya sebelum menuju puncak utama apabila mendaki dari dusun Genting, desa Tarubatang, kecamatan Selo, kabupaten Boyolali.

Sabana gunung Merbabu memiliki keindahan yang dapat memikat hati bagi melihatnya. Ada beberapa macam hewan dan tumbuhan, tidak hanya itu, sabana ini juga memiliki lembah dan pegunungan yang dapat dijumpai setelah menuruni puncak utama gunung Merbabu.

5. Sabana Kepulauan Komodo, Nusa Tenggara Timur

Sabana kepulaun Komodo memiliki hewan endemik, yaitu komodo. Sabana ini sudah sangat terkenal dan mendunia.

Pemandangan hutan sabana di pulau Komodo begitu indah. Sabana ini didominasi oleh tumbuhan liar, contohnya ilalang dan lontar.

6. Sabana Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur

Tidak hanya di pulau komodo saja, sabana juga ada di sumba timur. Sabana Sumba Timur merupakan kawasan padang rumput yang letaknya terluar di wilayah Indonesia bagian timur. Kawasan sekitar sabana sumba timur dimanfaatkan oleh warga sekitar sebagai lahan ternak.

Sehingga, tidak jarang dapat ditemui hewan ternak yang berkeliaran bebas, contohnya sapi, kerbau, kuda sumbawa dan hewan liar lainnya.

7. Sabana Tanjung Ringgit, Lombok, Nusa Tenggara Barat

Sabana Tanjung Ringgit sedikit berbeda dari sabana lainnya, karena merupakan kawasan perpaduan antara hamparan rumput yang luas dan pantai, sehingga cocok untuk dijadikan sebagai tempat wisata.

Di sabana Tanjung Ringgit, tidak hanya hamparan rumput yang luas, namun juga terdapat tebing pantai yang curam.

8. Sabana Sembalun, Gunung Rinjani

Sabana Sembalun terletak di jalur pendakian menuju gunung Rinjani. Luas sabana ini sekitar 6 km di sisi timur jalur pendakian.

Hutan sabana Sembalun terbentang luas mulai dari basecamp Sembalun sampai dengan pos 3 di ketinggian 2.631 mdpl. Pemandangan yang diberikan sangat menawan apabila cuaca cerah.

Ringkasan

Menurut KBBI, hutan sabana merupakan hutan yang berlokasi di kawasan atau daerah gersang dengan jumlah pohon yang sedikit, kebanyakan rumput dan ilalang. Sedangkan pengertian sabana sendiri di KBBI adalah padang rumput yang ada pepohonannya.

Sabana muncul di daerah yang memiliki perpaduan antara iklim tropis dan sub-tropis. Curah hujan yang sedikit dan suhu merupakan faktor terbentuknya sabana.

Hutan sabana memiliki ciri-ciri, yaitu:

  • Hanya ada di daerah khatulistiwa dan beriklim tropis,
  • Memiliki iklim yang bertolak belakang,
  • Suhu cenderung panas dan akan tetap sama sepanjang tahun,
  • Memiliki resapan air (porositas) dan pengairan (drainase) yang cukup baik,
  • Dapat berubah bentuk menjadi semak belukar atau hutan basah.

Karena memiliki suhu yang panas dan kering, flora yang mampu bertahan hidup di hutan ini adalah rerumputan. Tetapi ada juga beberapa jenis pohon, yaitu akasia dan palem-paleman, namun jumlahnya hanya sedikit.

Selain flora ada juga fauna yang mampu bertahan di padang rumput yang kering, seperti jerapah, buaya, singa, hyena, macan tutul, zebra, unta, gajah afrika dan wildebeest. Mereka hidup secara berkelompok.

Indonesia memiliki wisata hutan sabana yang terpencar di beberapa daerah di Indonesia, yaitu:

  • Sabana Baluran, Jawa Timur
  • Sabana Gunung Bromo, Jawa Timur
  • Sabana Cidaon, Taman Nasional Ujung Kulon, Banten
  • Sabana Gunung Merbabu, Taman Nasional Gunung Merbabu
  • Sabana Kepulauan Komodo, Nusa Tenggara Timur
  • Sabana Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur
  • Sabana Tanjung Ringgit, Lombok, Nusa Tenggara Barat
  • Sabana Sembalun, Gunung Rinjani

Baca juga: 10+ Tanaman Endemik Langka Asli Indonesia

Penulis: Marchyta Putri Prabowo

Editor: M. Nana Siktiyana

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *